date_default_timezone_set: Asia/Jakarta
date.timezone: UTC
Main logo






Donasi



Kontak admin » DISINI
Konsultasi Via Grup FB DISINI
Home » News » Daging Panggang Meningkatkan Risiko Diabetes!!

Daging Panggang Meningkatkan Risiko Diabetes!!

Kategori : News

Daging PanggangStudi Mount Sinai University, New York, mengungkap bahwa konsumsi daging panggang meningkatkan risiko diabetes dan obesitas. Senyawa methylglyoxal (MG) yang muncul akibat proses pemanggangan menjadi pemicunya. Dikutip Times of India, senyawa tersebut memengaruhi penurunan mekanisme perlindungan tubuh yang mengontrol peradangan. Yang berkaitan dengan pengembangan penyakit kronis seperti diabetes, penyakit jantung, kanker, gangguan sendi, dan Alzheimer.

“Temuan ini cukup bermanfaat untuk semakin memahami persoalan dalam melakukan pencegahan epidemi obesitas dan diabetes,” kata Profesor Helen Vlassara, penelitian studi, yang mempublikasikan temuannya di urnal Proceedings of the National Academy of Sciences.

Bahaya Daging Panggang

Pria Karkera, seorang ahli nutrisi diet, sepakat. Ia menambahkan bahwa proses pemanggangan daging juga merangsang produksi karsinogen yang merupakan biang keladi penyakit kanker. “Sementara memanggang sayur lebih aman karena tidak membentuk karsinogen.”

Konsumsi steak panggang hanya 100 gram per hari sudah mampu meningkatkan risiko penyakit kronis. Temuan ini seolah menjadi ajang pembuktian bahwa proses pengolahan makanan dengan cara memanggang tak lebih sehat dibandingkan menggoreng.

Pada 2011, studi Harvard School of Public Health, Amerika Serikat, mengungkap bahwa konsumsi daging merah dan olahannya meningkatkan risiko diabetes tipe 2.

Studi yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition itu menyebut, konsumsi 100 gram daging merah setiap hari meningkatkan risiko diabetes 19 persen. Sementara konsumsi 50 gram daging merah olahan setiap hari akan meningkatkan risiko diabetes 51 persen. Risiko menurun drastis saat menu daging merah diganti kacang, daging putih, susu rendah lemak, atau protein gandum.

“Studi ini memiliki implikasi kesehatan yang cukup besar bagi publik terkait epidemi diabetes tipe 2 dan peningkatan konsumsi daging merah di seluruh dunia,” kata penulis senior, Frank Hu, seperti dikutip laman msn.com.

Namun, kabar baik studi yang melibatkan ratusan ribu data medis responden ini adalah bahwa faktor risiko diabetes masih bisa diimbangi dengan menukar daging merah dengan protein sehat.Diabetes mempengaruhi hampir 350 juta orang dewasa di seluruh dunia. Lebih dari 11 persen orang dewasa di atas usia 20 tahun. Sementara data Pusat Kontrol dan Pencegahan Penyakit di Amerika Serikat menunjukkan 25,6 juta orang yang mengidap sakit ini.

Perhatian!! Dengan mengklik tombol download berarti anda setuju dengan Syarat dan Ketentuan

Artikel Menarik Lainnya:

Bahaya Kebutaan Bagi Pemakai Lensa Kontak!! Lensa kontak sudah menjadi bagian gaya hidup. Orang tak lagi mengenakannya sekadar alat bantu penglihatan, tapi juga untuk mempercantik penampilan. Ta...
Sicklemia!! Sicklemia? apa itu sicklemia? Sicklemia bisa terjadi karena mutasi gen akibat kesalahan dalam translasi sewaktu pembentukan protein, yang kemudian pro...
Envision Green Hotel, Hotel Ramah Lingkungan!! Akibat pemanasan global yang semakin parah maka para arsitek gedung menciptakan sesuatu yang ramah lingkungan dan salah satunya adalah Envision Green ...
Asteroid Besar Hampir Menabrak Bumi!! Asteroid seukuran bus sekolah melewati Bumi dalam jarak dekat, sekitar 60.000 kilometer, kurang dari seperlima jarak Bulan pada Jumat 27 Januari 2012....

= Informasi Tambahan =

Mau Dapat Dolar Gratis Pakai Android??

Baca » Disini